BMWCCI Kediri Chapter membuka 2019.

“Dengan berkiprahnya emak-emak secara “resmi” di internal rumah tangga klub, diharapkan kekuatan BMWCCI Kediri Chapter sebagai klub yang menomorsatukan keluarga di atas segalanya, mengerucutkan kegiatan dan nuansa klub ke arah keluarga, berangkat dari dan mengembalikan apa yang didapat dari klub kembali ke keluarga akan semakin kuat dan semakin kuat lagi.”

BMWCCI Kediri Chapter, salah satu chapter di bawah klub resmi BMW Car Clubs Indonesia (BMWCCI) yang melingkupi kawasan Kediri Raya dan sekitarnya ini membuka tahun 2019 ini dengan momen sederhana namun spesial.

Ada satu momen yang diwujudkan dalam dua kegiatan dalam satu waktu sekaligus.

Momen tersebut adalah peresmian berdirinya sayap organisasi yakni Bimmernita Kedirian.

#5hine #5hiningforever

Untuk tahun 2019 ini, BMWCCI Kediri Chapter melahirkan sebuah semangat baru yang berjuluk: 5hine, yang dibaca shine yang berarti terang atau bercahaya.

“Agar BMWCCI Kediri Chapter menjadi klub yang semakin bercahaya dan bersinar terang!” Demikian penjelasan Mas Ghofar Ilmi, Lurah periode 2018 – 2020 BMWCCI Kediri Chapter.

“Selain itu juga agar lebih menyinari dan menerangi semua warganya pun semua teman, relasi, kolega, dan semuanya saja bisa lebih terang dalam merawat unitnya, dalam bersilaturahmi antar sesama dan semua, dan semakin kuat menjaga budaya tertib lalu-lintas di jalan raya.” Tambah bapak empat anak ini.

Untuk menguatkan semangat ini, diluncurkan dua tagar/hastag yang dipakai di beragam media sosial dan komunikasi resmi BMWCCI Kediri Chapter, yakni #5hine dan #5hiningforever

Bibit-bibit terbentuknya BMWCCI Kediri Chapter telah ada sejak era 2010. Hingga pada tahun 2014 klub ini resmi dibentuk, berdiri, dan dikukuhkan menjadi bagian dari bagian dari keluarga BMW Car Clubs Indonesia, klub resmi BMW yang berpusat langsung di Jerman sana.

BMWCCI Kediri Chapter belum merancang jenis kegiatan khusus berkaitan dengan manifestasi semangat 5hine ini. Namun apapun nantinya yang akan diperbuat oleh klub ini, semangat 5hine ini semoga akan senantiasa melingkupinya. Mohon dukungan, masukan, dan doa restunya senantiasa.

– Jaga Wara BMWCCI Kediri Chapter.

Why BMW Owner Are Fanatics

Fanatically loyal, that is.

They buy a BMW because the car is a great idea. A perfectly practical family sedan and a superb sport car. All in one.

And the the longer they own it, the more enthusiastic they get. Because that great idea is such a great car.

Driving one is a very special exprerience. There is a responsiveness, a smoothness, a precise sureness, in the way a BMW handles that makes driving a real joy.

The car is fast, and incredibly rugged. And because of the sophisticated BMW suspension, it holds the road better than any other car we know of.

Yet for all that, performance is only the beginning. There is the dependability, and the comfort, and the roominess, and the economy.

There is the finish, and the craftsmanship, and the materials.

And most of all, there is the feeling that of all the machinery you may have driven, nothing was put together as beautifully as this.

So sure, BMW owners are fanatics. After all, the’ve got a lot going for them.

Last but not least, mutunya terjamin. 😀 [Red]

BMW Serie-5 E34

Ini bukan tentang bahasan teknis. Ini tentang bahasan non-teknis. Ini tentang ocehan garing dan iseng saya pribadi.

Di Indonesia, BMW Serie-5 E34 ini umumnya dibeli karena harga sekennya yang jatuh nyungsep plus perawatan yang relatif sangat murah -terutama pada varian standar 6cyls atau 4cyls, tidak berlaku untuk V8- namun masih mendapatkan kenyamanan yang khas Serie-5, khas BMW.

Namun tidak melulu demikian karena murahnya; diam-diam buanyakkk namun tersembunyi penggemar kuatnya yang dengan sadar dan sengaja mencari, mengkoleksi, dan merawat E34 karena ini adalah generasi terakhir classic-fascia BMW, ditandai dengan lampu telanjang bulatnya. Nuansa tampang yang unik dan tak semua orang bisa menerima dan menyukainya, namun itu sungguh menarik dan tak lagi bisa didapatkan di generasi/seri-seri setelahnya.

Mereka maniak E34 ini, sama dengan maniak E30 yang susah dinalar kesukaannya, adalah kaum dengan pola pikir dan pola pandang ekstraordinari yang begitu luar biasanya dalam menghobi seri ini. Mereka inilah yang kemudian membentuk dan membangun basis kuat penggila BMW klasik, termasuk E34 ini.

Mereka yang berani merawat seri-seri tua BMW, biasanya justru mendapatkan respek luar biasa, saat dimana mereka bisa saja membelanjakan uangnya untuk sebuah unit (baru) dari tipe pasaran dari merk lain, mereka justru memilih menginvestasikan nominalnya demi tetap well-performed alias performa prima-nya sebuah BMW tua.

Sebab di situ ada fungsi/kebutuhan yang tetap terpenuhi plus ada makanan psikologis yang bisa didapatkan.

– Freema HW

Opini ini juga tayang di https://www.instagram.com/p/Bnp417ZHyIX/